Monday, 7 October 2013

penyakit hati.

Kalau ada penyakit fizikal, boleh pergi jumpa doktor. Kalau penyakit hati nak jumpa siapa? 3 penyakit hati iaitu ujub, riak dan takabbur. Senang nak deny. Tapi dalam hati kecil ni, sangatlah susah nak dielak. Deep inside, hanya kita & Allah je yang tahu. Terima kasih Azharian utk nukilan ni. Note to self..

Jika yang dibicarakan adalah berkenaan dengan UJUB, maka kita perlu untuk memahami bahawa ujub ini timbul dalam hati. Ujub ini adalah lintasan-lintasan kecil yang membisikkan bahawa ‘aku sedang berbuat baik’, ‘aku hebat mampu berbuat sedemikian’, atau ‘wah, baik juga rupanya aku.’

Selalunya, ujub ini hadir sebegitu.

Maksud saya, ujub hadir ketika kamu melakukan kebaikan.

Tiba-tiba, minggu itu kamu berterusan menjadi orang pertama yang masuk ke surau pada waktu Subuh, hati-hati sahabat, bimbang akan hadir ucapan hati sebegini,

“wah, mantap jugak aku rupanya, direct bangun paling awal nie.”

Maka, ujub telah menjelma.

Juga, hati ini akan cenderung untuk memuji diri sendiri terhadap kelebihan yang ada. Ketika mempersembahkan jawapan di papan putih, ketika memberi ucapan di atas pentas, ketika azan dan menjadi imam, ketika mengalunkan bacaan Quran malah ketika kamu menaip status di Facebook atau tweet di Twitter.

“eh, ramainya like status aku, hebat juga ya, baru 5 minit sudah 100 like.”

“bukan calang-calang, setiap tweet aku pasti saja ada yang retweet atau favourite”

Itu, ujub.

Beza pula dengan RIAK. Riak merupakan perbuatan kamu yang menunjuk-nunjuk. Secara mudahnya, ketika kamu melakukan amal atau apa sahaja, ketika itu hadir dalam hati niat untuk menunjuk. Boleh rasa sendiri.

Bermakna, riak ini akan terjadi apabila wujud seseorang yang lain. Tidak akan terjadi riak jika tiada siapa yang kita mahu tunjuk, contohnya kamu hidup di sebuah pulau yang hanya kamu di situ.

Kamu melangkah masuk ke dalam surau, baru sahaja ingin melabuhkan punggung untuk duduk tiba-tiba masuk ustaz warden, sebagai Ketua Ibadah, nanti apa pula dia cakap, jadi kamu pun mula solat sunat Rawatib.

Nampak? Ayat “nanti apa pula orang cakap” yang timbul itu sudah cukup untuk membuktikan kamu hanya menunjuk-nunjuk.

Orang yang riak, selalunya tidak istiqomah. Apabila ada faedah, dia akan buat, apabila tiada, dia tidak buat. Maksud saya di sini, jika dia dapat tunjukkan pada orang, dia akan buat, jika tidak, dia tidak buat. Contoh di asrama, selalunya dia akan turun surau awal pada waktu Subuh, tetapi minggu itu, seluruh ahli biliknya pulang ke kampung, dia bukan setakat bangun lewat, malah hanya solat Subuh di biliknya sahaja.

Itu, riak.

Tetapi kena ingat, pada orang istiqomah pun riak ini berlaku.

Contoh di surau lagi, setiap malam Khamis akan diadakan qiamullail, setakat ini kamu masih tidak terlepas lagi tetapi minggu itu kawan ajak tidur di rumahnya. Kamu menolak semata-mata tidak mahu terlepas qiamullail itu. Maklumlah, seluruh penghuni tahu kamu masih tidak terlepas lagi. Soalan saya, tidak boleh qiamullail di rumah kawannya saja? Jika dia beralasan di rumah kawannya payah nak bangun dan tiada ‘skuad’ yang mengejutkan seperti di asrama, itu lain cerita. Tetapi, selalunya dia bangun sendiri dengan menguncikan jam dan dia mampu sahaja bangun awal walau di mana pun, mengapa tidak tidur sahaja di rumah kawan dan qiam sahaja di sana?

Jelas riak di situ.

Sekarang, takabbur. Ini juga perbuatan hati, dan merupakan penyakit. Seperti ujub, cuma takabbur ialah berasakan kamu adalah lebih hebat dari lainnya. Ujub, kamu puji diri sendiri. Takabbur, kamu bandingkan kamu dengan yang lain dan tinggikan dirimu. Lagi advance!

Dan juga lagi teruk.

Kamu lihat, semua orang adalah lebih rendah darimu dan kamu lebih mulia. Bayangkan, kamu merupakan seorang pemidato yang hebat malah pernah menjuarai di peringkat kebangsaan. Satu masa, kamu menghadiri kursus pidato bersama kawan-kawan yang baru sahaja berkecipung dalam bidang ini. Jika wujud rasa dalam hati bahawa kamulah yang paling hebat, maka takabbur mula menguasai.

Natijahnya, kamu berasa tidak puas hati apabila orang lain yang menjadi ketua dan bukannya kamu. Kamu berasa, bukankah kamu yang memiliki pencapaian yang paling tinggi antara yang lainnya? Mengapa dia pula yang ketua? Ketika ada yang menegur kamu bahawa kamu salah pada sekian-sekian, kamu melenting dan tidak mahu terima malah tergamak berasa yang menegur itu memandai-mandai. Maklumlah, kamu peringkat kebangsaan, dia baru nak mula.

Itu, takabbur.

Juga berlaku takabbur ini jika terdapat perbezaan bangsa, warna kulit dan negara. Di Malaysia, di negara sendiri, tiba-tiba seorang warga asing dari Bangladesh menegurmu kerana memotong barisan di ATM. Kamu pekakkan telinga dengan anggapan jijik dan selekehnya orang yang menegurmu itu.

Jelas benar takabbur di situ.

Takabbur ini sememangnya rasa dalam hati. Jika yang tebal sangat tu, mungkin sehingga ucap dengan lisan.

”kau siapa nak tegur aku? Kau baru ijazah, aku dah Master kot..”

Sudahlah meninggi diri, merendahkan orang pula.

TUNTASNYA, ini semua penyakit hati. Gambaran yang saya tulis ini sudah cukup untuk menggambarkan betapa buruknya sifat ini dan pelakunya.

Semoga kita dilindungi Allah SWT dan dijauhkan dari wabak yang busuk ini. Amin.

---------------------------------------------------------------------------------------------

i have been dead busy for the past few weeks, and it really is killing me emotionally, physically, but i hope not spiritually.  thanks for sharing this, Nurul. May Allah reward you for the sharing, ameen. i love you dunia akhirat.

No comments:

Post a Comment